Langkah Langkah Penyusunan Materi Pembelajaran

Pada pembahasan sebelumnya, telah dibahas mengenai Konsep dan Prinsip Penyusunan Materi Pembelajaran, maka sekarang dilanjutkan dengan Langkah Langkah yang harus digunakan oleh pendidikan didalam menyusun sebuah materi pembelajaran. Adapun  langkah langkah yang harus dilakukan oleh seorang pendidik dalam menyusun sebuah materi ajar adalah sebagai berikut: 

Langkah-Langkah Penyususunan Materi Pembelajaran
Langkah-Langkah Penyususunan Materi Pembelajaran 

a) Identifikasi standar kompetensi dan kompetensi dasar 
Menentukan materi pembelajaran merupakan acuan/tahapan awal dari langkah langkah dalam penentuan materi ajar dan harus dilakukan terlebih dahulu yang mengacu pada aspek-aspek kebutuhan kompetensi yang harus dipelajari atau dikuasai oleh peserta didik. Aspek aspek lebutuhan tersebut perlu di jadikan acuan karena setiap standar kompetensi dan kompetensi dasar memiliki materi ajar yang berbeda-beda baik dari segi materi ataupun dalam penggunaan methode ataupun model syang dilakukan dalam aktifikatas belajar mengajar di dalam kelas. Dari segi penyiapan materi ajar, kita harus mengelompokkan terlebih dahulu apakah standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tergolong dalam ranah kognitif, psikomotor ataukah afektif. Adapun konsep dari Ranah Kognitif adalah konsep kompetensi yang mencajupi aspek pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan penilaian. Ranah sedangkan konsep psikomotorik (Psikomotor) adalah ranah kompetensi yang mencakupi, kegiatan/aktivitas, gerak awal, semirutin, dan rutin. Selain itu konsep Ranah Afektif adalah ranah yang mencakupi konsep pemberian respons, apresiasi, penilaian, dan internalisasi dan hubungan interpersonal. 

b) Identifikasi Jenis-Jenis Materi Pembelajaran 
langkah kedua dalam langkah langkah dalam penentuan materi ajar, Identifikasi jenis jenis materi ajar dilakukan berkaitan dengan kesesuaian materi pembelajaran dengan tingkatan aktivitas/ranah pembelajaran tersebut. Adapun materi yang digunakan untuk ranah kognitif adalah meteri pembelajaran yang menekankan aspek perilaku intelektual, seperti pengetahuan, pengertian, dan keterampilan dalam berpikir. 


Maka atas dasar acuan tersebut adapun jenis materi yang harus digunakan pada ranah kognitif adalah berupa fakta, konsep, prinsip, dan prosedur. Jenis materi fakta adalah jenis materi yang mengambarakan nama-nama objek, nama tempat, nama orang, lambang, peristiwa sejarah, nama bagian atau komponen suatu benda, informasi tertentu dan lain sebagainya yang masih bersifat nyata dan informatif. Jenis materi konsep adalah jenis materi seperti pengertian, definisi, hakekat, inti dan komposis. Sedangkan jenis materi jenis prinsip adalah jenis materi ajar yang berupa konsep, dalil, rumus, postulat adagium, paradigma, teorema. Materi ajar dari prosedur meliputi tahapan tahapan/langkah-langkah dalam melakukan sesuatu, misalnya cara mengolah pupuk organik

Adapun jenis materi ajar yang digunakan untuk ranah psikomotor adalah berdasarkan materi ajar yang menakankan pada pembentukan perilaku yang meliputi aspek keterampilan motorik. Dengan demikian, jenis materi yang sesuai untuk ranah psikomotor terdiri dari gerakan awal, semirutin, dan rutin, pengunaan media peraga dan lain sebagainya selama konsep terbut membentuk aspek skill ataupun keahlian peserta didik. Terakhir adalah penentuan jenis meteri ajar untuk ranah afektif. Adapun jenis materi untuk ranah afektif mencakupi perilaku yang menekankan pada aspek perilaku, perasaan dan emosi, seperti minat, sikap, apresiasi, dan cara penyesuaian diri. Atas dasar konsep tersebut, maka jenis materi yang cocok digunakan pada ranah afektif meliputi rasa dan penghayatan, seperti pemberian respon, penerimaan, internalisasi, dan penilaian sikap. 

Untuk itu, maka seorang pendidik dituntut untuk dapat menjabarkan materi ajar yang akan di ajarkan di dalam kelas dengan melakukan identifikasi secara tepat agar sesuai dengan kompetensi pencapaian yang telah ditentukan. Dengan mengunakan materi ajar yang tepat dan sesuai dengan indikator pencapaian kompetensi, maka  pendidik dapat mengapilikasi meteri ajar tersebut dengan menggunakan methode ajar, pendekatan dan staregi yang sesuai ketika melaksananakn proses kegiatan belajar mengajar di dalam kelas. Kita tahu bahwasanya setiap materi ajar yang direncakana memliki strategi, metode, media, dan sistem evaluasi yang berbeda-beda ketika di applikasikan didalam proses pembelajaran. Sebagai contoh untuk materi pembelajaran procedural text dalam pembelajaran bahas inggris pendidik dapat menggunakan model demontrasi dalam penyampaian meteri ajar tersebut. 

c)  Menetukan jenis materi yang sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar 
Adapun cara yang sangat praktis yang dapat kita gunakan sebagai acuan dalam menentukan jenis materi pembelajaran yaitu dengan dengan cara membuat pertanyaan pertanyaan yang berkaitan dengan kompetensi dasar yang ditentukan dalam kerangka kurikulum. Maka dengan mengacu pada pertanyaan pertanyaan yang berkaiatan kompetensi dasar tersebut, pendidik dapat menyimpulkan sendiri jenis materi yang akan digunakan dalam proses pembelajaran di dalam kelas. Disamping itu pendidik dapat juga menentukan jenis materi tersebut apakah bersifat fakta, konsep, prinsip, prosedur, aspek spikomotor (Spikomotorik) ataupun jenis affekti (sikap)  

Berikut adalah urutan pertanyaan panduan yang memudahkan pendidik dalam mengidentifikasi jenis materi pembelajaran: 

i) Apakah jenis capaian standar kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tersebut berupa mengingat nama suatu objek, simbol atau suatu peristiwa? Kalau saja jawabannya ya, maka materi ajar yang digunakan berlkaitan erat dengan informasi fakta/factual. Contoh: Nama nama nama ibukota yang ada di Indonesia.

ii) Apakah jenis capaian standar kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tersebut berupa kemampuan mereka untuk menyatakan suatu definisi, menuliskan ciri khas sesuatu, mengklasifikasikan atau mengelompokkan beberapa contoh objek sesuai dengan suatu definisi? Jika saja jawabannya ya berarti materi yang harus diajarkan adalah “konsep”. Contoh : Seorang guru Bahasa inggris menerangkan materi tentang generic structure of recount text, kemudian peserta didik diminta untuk menentukan urutan urutan struktur genre dari sebuah decriptive teks, dan lain sebagainya. 

iii)  Apakah jenis capaian kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tersebut berupa menjelaskan atau melakukan langkah-langkah atau prosedur secara urut atau membuat sesuatu? jika saja jawabannya ya, maka materi yang harus diajarkan adalah “prosedur”. Contoh : guru bahasa inggris menjelaskan procedural tetx menyajikan mie instant. 

iV) Akankah jenis capaian kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tersebut berupa menentukan hubungan antara beberapa konsep, atau menerapkan hubungan antara berbagai macam konsep? jika saja jawabannya ya”, berarti materi pembelajaran yang harus diajarkan termasuk dalam kategori “prinsip”. Contoh: Guru kata Benda dengan kata sifat (noun dengan adjective(, hubungan antara kata kerja dengan kata keterangan dalam sebuah kalimat (verb dengan Adverb). 

(v) Apakah jenis capaian kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tersebut berupa memilih berbuat atau tidak berbuat berdasar pertimbangan indah tidak indah, baik buruk, suka tidak suka ? Jika jawabannya “ya”, maka materi pembelajaran yang harus diajarkan berupa aspek perlaku (sikap) atau nilai nilai tertentu. Contoh: Budi selalu melaksanakan shalat fadhu limat waktu sehari semalam karena dia itu itu adalah kewajiban bagi setiap muslim, walaupun kebanyakan teman temannya tidak melakukan shalat sama sekali

(vi)  Apakah jenis capaian kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik tergolong dalam melakukan perbuatan/activitas secara fisik? jika saja jawabannya ya maka materi pembelajaran yang harus diajarkan adalah aspek motorik. Contoh: Dalam membahas materi menyususun kalimat dalam bahasa inggris dari kertas potingan kata kata yang dibagikan oleh guru pada setiap kelompok belajar di kelas. 

d) Memilih Sumber Bahan Ajar 
jika seorang pendidik telah meranncang sebuah materi pembelajaran, maka adapaun tahapan berikutnya adalah menentukan sumber ajar yang akan digunakan sebagai penunjang dalam melakukan proses kagiatan belajar mengajar di dalam kelas. Secar umum, pendidika dapat menentukan sumber materi ajar dengan menggunakan berbagai referensi yang ada selama sesuai dengan konsep meteri ajar yang telah dijabarkan. Adapun sumber belajar yang umum dugunakan oleh pendidik adalah buku pelajaran, majalah, jurnal, koran, internet, media audiovisual, dan sebagainya. Namun tidak tertutup kemungkinanan jika ada sebagaian dari pendidik membuat sendiri materi ajar tersebut akan tetapi itu masih jarang dilakukan mengingat terbatasnya waktu dan dtambah lagi karena dikebut oleh jam tanyang alias jam ngajar yang telalu banyak, dimana seorang pendidik harus mengajar paling kurang sebanyak 24 jam seminggu. 

0 Response to "Langkah Langkah Penyusunan Materi Pembelajaran "

Post a Comment

terimakasih telah berkomentar