Wednesday, June 14, 2017

Mengenal Jenis Penyakit Hati Dalam Islam

Dalam islam ada dikenal istilah penyakit hati, dimana penyakit ini mendapatkan fokus yang agak lebih karena hati memiliki peran yang sangat besar dalam membentuk karakter kepribadian seseorang sehingga. Banyak para ulama berpendapat jika penyakit itu sangat berbahaya karena memliki dampak yang sangat beruk bagi seseorang. 
Mengenal jenis Penyakit Hati dalam Islam
Mengenal jenis Penyakit Hati dalam Islam
Bahaya yang terdapat dari penyakit hati tersebut adalah; Hidup tidak tenang dan merasa menderita, Berdosa, terancam siksa di Neraka, Bisa mendatangkan adzab, Merugikan diri dan membuat risih orang lain, Kadang bisa membuat fisik sendiri juga jadi sakit, dan bahkan dapat menyebabkan seseorang intu mejadi kafir, seperti firman Allah Swt berikut ini:
وَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَتْهُمْ رِجْسًا إِلَىٰ رِجْسِهِمْ وَمَاتُوا وَهُمْ كَافِرُونَ
Dan adapun orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan surat itu bertambah kekafiran mereka, disamping kekafirannya (yang telah ada) dan mereka mati dalam keadaan kafir. (QS At Taubah : 125)
Oleh sebaba itu supaya kita tercegah dari hal-hal yang tersebut di atas maka sebaiknya anda mengenal janis-jenis penyakit hati yang dalam Islam yang sebagai pemaham diri kita sebagai prses perenungan diri ataupun pembenahan diri supaya selamat di dunia dan di akhirat. 
1. Sikap Riya’
Ria sceara umum dapat diartikan sebagai sikap dimanan seseorang akan memperlihatkan amalan kebajikan yang dilakukannya kapa orang lain baik dengan tujuan unruk mendapatkan pujian taupun tidak dengan buka semata mata karena Allah Swt. Rasanya jika kita sebagai hamba Allah Swt dan melakukan amalan ibadah hanya dengan tujuan menampakkan kepada manusia lainnya itu merupakan hal yang rugi dan sangat bodoh, karena kita tidak akan mendapatlkan balasan apa-apa dari Allah Swt ketika kita bribadah dengan tujuan menampakan kepa orang lain.  Untuk lebih jelasnya marilah kita lihat contoh-contoh ria berikut ini:
• Ada sebagian orang yang melakukan shalat dengan rajin secara berjamaah dengan tujuan untuk mendapatkan oujian dari oarang lain
• Mapaerbaiki ahklak dan perbuatan hanya karena igin mendapatkan pujian dari orang sekitat.
• Melalukan amal bakti baik berupa sedekah ataupun hadiah supaya dianggap orang kaya dan dermawan oleh orang lainnya
• Dan lain sebagianya, dengan titik uatma adalah kegiatan ibadah ataupun kegiatan baik lainya yang bukan semata mata karena Allah Swt..

Merujuk kepada pendapat Al-Hafidz Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dalam kitabnya Fathul Baari, Dia berkata: “sifat Riya itu adalah sikap dimana seseorang menampakkan ibadahnya dengan tujuan dilihat manusia lain, lalu mereka memuji oarnag yang malukan amalan tersebut”.
Menurut Imam Al-Ghazali, Riyaadalah mencari kedudukan pada hati manusia dengan memperlihatkan kepada mereka hal-hal kebaikan.
Sikap riya ini bisa muncul kapan dan dimanapun. Boleh jadi saat sebelum melakukan amalan sahlih, ataupun saat seseorang sedang melakukan amalan kepada Allah Swt. Allah Swt, berfirman dalam Alquran yang maknanya:
“Janganlah kalian menghilangkan pahala shadaqah kalian dengan menyebut-nyebutnya atau menyakiti (perasaan si penerima) seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak berimana kepada Allah dan hari kemudian.” (QS. Al-Baqarah: 264)
“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, yaitu orang-orang yang lalai dari shalatnya, yang berbuat karena riya.” (QS. Al Maa’uun 4-6)

2. Sikap Ujub
Sikap Ujub adalah sikap dimana seseorang akan mengagumi diri mereka sendiri, karena merasa lebih dari orang lain.
Sekilas Mungkin sikap ini agak mirip dengan sikap takabbur. Namun kalau sikap ujub, belum tentu sambil berkeyakinan menolak kebenaran.
Merujuk pada pendapat ulama besar Imam Al-Ghazali dalam kitabnya, perasaan ujub adalah Perasaan kecintaan yang dimiliki seseorang pada suatu karunia Allah Swt kepada dirinya, dan merka merasa memilikinya sendiri karunia tersebut, tanpa mengembalikan keutamaannya kepada Allah swt.”
Meski tentu tidak selalu, namun bisa jadi seseorang itu menjadi ujub karena hal-hal berikut ini:
• Sering mendaptkan pujian-pujian dari orang lain
• Sering berhasil dalam usaha 
• Memmiliki kesempatan yang selalu mudah padahal sangat sulit bagi orang lain. 
• Hebat, Terkenal, dan kaya raya
• Cerdas dan memiliki banyak keahlian
• Meiki betuk phisisk yang indah dan menarik
• Dan lain sebagianya

Rasulullah Saw bersabda, “Tiga hal yang membinasakan: Kekikiran yang diperturutkan, hawa nafsu yang diumbar, dan kekaguman seseorang pada dirinya sendiri.” (HR. Thabrani)

3. Takabbur
Makna Takabbur itu adalah sombong. Allah swt sangat mebeci orang-orang yang sombong di muka bumi, karena sifat sombong tersebut adalah hanya milik Allah Swt semata, maka bagi orang yang memiliki sikap sombong berarti mereka telah menggunakan pakaian Allah Swt sebagai pencipta alam semesta ini beserta seluruh isinya. Larangan untuk tidak boleh sombong tersebut digamabrakan dalam firman Allah Swt berikut Ini:

وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّكَ لَنْ تَخْرِقَ الْأَرْضَ وَلَنْ تَبْلُغَ الْجِبَالَ طُولًا
Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung. (QS Al Isra :37)

Haru dipahami bahwa sikap sombong ini bisa jadi tanpa kita menyadari sama sekali dalam mengarungi hidup ini. Contohnya ketiak ada sabahat kita yang mencoba menasehati kita kita malah beranggapan jika merka mengurui kita sehingga kita langsung menolaknya mentah mentah. Terkadang Kita beranggapan jika diri kita sudah sangat benar, pintar, dan tidak ada kekurangan. Sehingga faktor tersebut membuat kita merasa tidak perlu lagi mendengarkan nasehat dari orang sekitar kita. 

Sombong prakteknya bisa bermacam-macam. Namun intinya sombong itu adalah merendahkan orang lain dan menolak kebenaran.
Beberapa contoh orang-orang sombong yang dimusnahkan oleh Allah diantaranya adalah: Firaun, Raja Namrud, Qarun, dan lain-lain. Nabi Muhammad Saw bersabda dalam gadist nya, 

Tidak akan masuk Surga orang yang di dalam hatinya ada sikap sombong meski hanya sebesar biji sawi (sarrah).”

Sebenarnya Bagi orang yang memiliki penyakit hati jenis ini, ada cara mudah sebenarnya untuk mengobati nya. Adapun caranya adalah dengan cara ‘buka mata’ untuk melihat kenyataan hakikat hidup ini sehingga tidak menjadi lupa diri. Lumrah memang jika orang yang memiliki sifat sombong itu adalah orang yang dapat meilahta keadaan sebenarnya tenatang hakikat hiduonya, dimana mereka terlalu banyak di pengaruhi oleh jiwa cinta dunia yang sementara ini alias tidak abadi selamanya.

Sekian dulu kupasan singkat tentang jenis penyakit hati dalam agama islam, dan akan diteruskan lagi poin-poin ini pada tahap berkutnya sebagai poin tambahan dari penyakit hati ini. Sekian dan terimakasih. wassalam 

terimakasih telah berkomentar
EmoticonEmoticon