Monday, June 5, 2017

Memahami Konsep Dasar Puasa Ramadhan

Tags
Memahami Konsep Dasar Puasa Ramadhan
Puasa secara sederhana dapat dipahami sebagai ibadah yang menahan dari rasa haus dan lapar di siang hari beserta dengan hal-hal yang dapat membatalkan ibadah puasa tersebut. Tentu sebagai umat islam kita sudah sangat terbiasa dengan melaksanakan ibadah puasa pada bulan ramadhan, dan terkadang bulan ramadhan ini menjadi bulan yang sangat dirindukan oleh umat islam di seluruh dunia.

Memahami Konsep Dasar Puasa
Memahami Konsep Dasar Puasa
Sebenarnya ibadah puasa ini bukan hanya dikhususkan pada umat nabi MuhammadSaw, akan tetapi Alla Swt, telah lebih dahulu meyuruh mewajibkan puasa ini kepada umat-umat nabi terdahulu, ini jelas seperti yang te;ah Allah Swt firmankan dalam Al-Quran Surat Al-Baqarah yang maknanya
“hai orang-orang yang beriman, di wajibkan atas kamu berpuasa, sebagimana yang telah diwajibkan atas umat-umat sebelum kamu agar kamu menjadi orang yang bertaqwa”.
Dari firman di atas kita dapat pahami bahwa
1. Dalam terjamahan ayat di atas Allah Swt menyuruh hambanya berpuasa dengan menggunakan kontek “orang-orang yang beriman” jalas sekali ini merupakan jenis pangilan hanya kepada orang yang beriman dalam artian bukan menggunakan orang islam ataupun seruan hai sekalian manusia. disini jelas jika islam itu sangat menginginkan umatnya yang berimaman saja yang menjalankan puasa, karena tujuan dari berpuasa adalah untuk membentuk insan yang takwa seperti yang terdapat dalam ayat di atas. Disamping itu, dapat kita pahami jika puasa adalah merupakan salah satu cara untuk menjadi manuasi yang bertakwa kepada Allah Swt. Jadi apakah ada perbedaan anatara orang islam dengan orang yang beriman?, jadi dari pemahaman di atas dapat kita katakan jika  orang orang-orang yang nengaku islam itu belum tentu menjadi orang beriman, karena konsep iman ini sangat ditentukan oleh nilai ketauhidan yang dimiliki se-seorang, kita mudah kok membedakan kedua perbedaan antara orang islam dan orang beriman, misalnya masih ada orang islam dimasa sekarang ini yang belum paham islam dengan betul sehingga mereka mudah sekali mengelurkan kata-kata “mau jadi orang islam jangan jadi orang arab, jangan bawa bawa agama, masalah agama itu masalah tuhan dan saya pribadi" dan lain sebagianya yang kita temui dewasa ini, pernyataan itu semua tidak lepas dari kurangnya nilai keimanan yang dimiliki se-seorang meskipun dia itu beragama islam. inilah contoh kecil saja dari perbedaan antara orang islam dan orang beriman supaya pembaca dapat bedakan dalam skala kecil. maka dari itu maka jelas sekali disini seruan puasa ini hanya ditujukan kepada orang-oarang yang beriman saja karena hanya orang yang begitu yakin dengan Allah Swt lah yang dapat menjalankan ibadah Puasa ramadhan dengan sempurna tanpa harus berbohong pada diri sediri karena Allah sebenarnya maha mengatahui segala-galanya.    

2. Dalam ayat di atas Allah telah mengambarkan jika amalah puasa ini telah diwajibakan kepada umat nabi terdahulu. Ini jelas dan wajib diimani jika puasa itu telah ada sebelum nabi MuhammadSaw, namun jumlah dan pelaksanaanya saja yang agak berdeda. Ini bukan omong kosong belaka karena kita tahu bahwa ayat Alquran itu adalah firman Allah bukan berisi mantera-mantera ataupun ramalan-ramalan seperti yang sudah mulai dituduhkan oleh sebagian umat islam yang jelas-jelas kurang memiliki keimanan tentang Islam walupunmereka islam. Jadi yang penting kita pahami disini, puasa itu adalah amalan yang telah Allah Swt perintahkan dari nabi Adam sampai dengan nabi MuhammadSaw.

3. Tujuan dari Allah perintahkan puasa itu adalah supaya kita hambanya ini menjadi manusia yang bertakwa. Jalas dalam ayat di atas telah Allah Swt nyatakan sendiri jika tujuan puasa itu untuk membentuk nilai ketakwaan yang ada pada hamba Allah yang melaksanakan puasa tersebut. Kita tahu bahwa bulan ramadhan ini adalah bulan Allah Umat, dimana Allah akan memebrkan berbagai kelebihan kelenihan di dalam bulan ini, baik berupa pahala yang dilipat gandakan berlipat-lipat ataupun Allah Swt memberikan kita kemudahan dalam mengabulkan doa-doa yang kita panjatkan kapada nya dan masih banyak lain sebagiinya.  Mengapa konsep takwa yang Allah tekankan kapada umatnya dalam pelaksanaan ibadah puasa ramadhan ini, jelas takwa itu merupaka subuah sikap dimana hamba Allah akan selalu melakukan segala perintah Allah dan menjahui segala larangannya sehingga akan terciptanya kepribadian yang beraklakul karimah bagi insan-insan yang telah mendapatkan konsep takwa tersebut. Dimana sikap ahklakul qaraimah ini akan dapat kita lihat dari perubahan sikap seseorang dalam kehiduopan sehari-hari.   

Jadi dari uraian singkat di atas kita dapat memahami bahwa konsep takwa itu sangat diutamakan dalam islam dengan tujuan untuk membentuk kepridian yang cinta akana agama Allah, Nabi Allah dan segala perintah dan larangan yang diberikan oleh Allah Swt. Jadi sebagai manusia hamba Allah Swt, dan kita pahami jika dunia ini hanyalah sebagai tempat persinggahan sementara untuk menenpuh perjalanan yang jauh yaitu Akhirat, maka sebaiknya marilah kita mencari bekal dan keredhaan Allah Swt dalam hidup ini, jangan pernah membuat sensasi yang tidak menentu untuk mencari sebuah kepopuleran ataupun untuk menjauhakn umat dengan islam  karena itu semua akan mebuat kita menjadi menusia yang sangat hina nantinya di alam akhirat.

terimakasih telah berkomentar
EmoticonEmoticon