Monday, February 27, 2017

Sebuah Pengorbanan dan Penantian Yang Panjang Untuk Mendapatkan Cinta Sejati

Sebuah Pengorbanan dan Penantian Yang Panjang Untuk Mendapatkan Cinta Sejati. Sinar mentari telah tersenyum melihat kicauan burung yang sedang menri-nari di hamparan sawah yang tertiup udara pengunungan yang sejuk dan penuh dengan warna kehidupan yang menjadi saksi lahirnya dua insan. Disekolah yang tidak jauh dari kota mega, dimana awal mula terkisah kehidupan remaja-remaja yang melukiskan sebuah cerita masa remaja “SMA” adalah masa yang mebuat seorang gadis lembut dan cerdas berparas cantik menghabiskan waktu indahnya bersama sahabat-sahabatnya, gadis itu bernama Mia. Mia adalah gadis remaja yang selalu ceria dan tidak membeda-bedakan siapapun yang ingin dekat dengannya untuk menjadi temannya. Setiap waktu luangnya, Mia selalu mengisinya dengan membaca buku sambil mendengarkan musik. Sikap yang lembut dan gaya bicaranya yang cerdas membuat teman-temannya ingin bersahabat dengannya. Salah satunya adalah Hafid salah seorang cowok remaja yang cerdas, sopan dan ramah yang menjadi sahabat dekat Mia di sekolah. 
Sebuah Pengorbanan dan Penantian Yang Panjang Untuk Mendapatkan Cinta Sejati
Cerpen Pengorbanan dan Penantian Yang Panjang

Mia dan Hafid selalu bertukar pikiran dan saling membantu satu sama lain terutama dalam hal mata pelajaran disekolah. Ketika hafid mengalami kendala dalam memahami materi pelajaran tertentu, Mia lah yang selalau menjelaskannya kepada Hafid, dan begitu juga sebaliknya. Persahabatan adalah sebuag harapan yang tidak akan pernah pudar tetap entah mengapa getaran itu kini mulai terasa berbeda, gejolak di hati Hafid kini sudah mulai berubah dari rasa bersahabat menjadi cinta. Perasaan tersebut sebenrnya ingin dipatahkan oleh hafid, namun Hafid sudah tidak bisa lagi mengontrol perasaan tersebut karena sudah terlanjur terbuai oleh perasaan tersebut, dan meski harus dia luahkan kepada Mia. Suatu hari hafid memutuskan untuk menemui Mia, dengan gugupny Hafid menyapa Mia “Mia” dengan penuh senyum mia membalas sapaan Hafid “ya hafid ada apa?”. Hafid boleh ngomong sesuatu ngak sama Mia” Tanya hafid. Mia menjawab “ ngomong aja Fid ada apa memangnya kelihatan serius banget”.  Mia sebenrnya hafid ngak mau lagi kita bersahabat!” kata hafid. Dengan terkejut mia merespon “maksud Hafid apa?” Hafid mulai menerangkan gejolak hatinya. “begini mia maksud Hafid, Hafid ingin kita berhubungan lebih dari sekedar teman ya itulah Hafid suka pada Mia, mau gak Mia jadi pacar Hafid?”. Mia menjawab “ ah Hafid ada ada aja, kita ini masih anak-anak mana boleh gituan, udah deh, Mia pergi dulu ya. Mia langsung berlalu dengan tidak sedikitpun mempertimbangkan perasaan hati Hafid kepadanya. 
Waktu terus berlalu dari heri kehari bulan ke bulan dan tahun ke tahun. Hingga tibalah masa dimana Ma dan Hafid telah menamatkan pendidikan SMA. Kali ini Hafid kembali memburu cinta Mia karena Hfid berpikir jika dulu alasan mia karena masih anak-anak kali ini mungkin akan diterima karena Mia sudah menamtkan sekolah SMA. Hafid datanf berkunjung kerumah Mia dengan mebawakan bunga sebagai pelengkap ungkapan cintanya kali ini kepada Mia. “Mia skarang kita sudah menamatkan jenjang sekolah SMA, apakah kamu sudah siap menerima Hafid sebagai pacar kamu?” tanya Hafid dengan serius. Mia menjawab dengan bersahaja“maaf Fit, Mia rasa sekarang ini juga belum waktu kita berpacaran, Mia belum siap karena ingin fokus dulu untuk melanjutkan ke jenjang pedidikan selanjutmya” hafid hanya terdiam dan tidak bisa berkata apa apa lagi karena dia sangat menghargai keputusan Mia, lagian Hafid berpikir jika Mia bukan menolaknya tetapi belum masanya saja untuk menerima Hafid. Kemudian hafit pamitan untuk pulang. 

Masa kuliah mereka jalani, kebetulan Hafid diterima di fakultas Kedokteran disalah satu kampus di pusat Ibukota Provinsi di daerahnya, sedangkan Mia melanjutkan studinya di kota lain di fakultas Ekonomi. Waktu terus belalu hingga akhirnya mereka sama-sama akan meyelesaiakan studi mereka, ketika mereka sudah melaksanakan wisuda, Hafid mendatangi Mia di kota tempat dia Kuliah dulu dimanan sekarang ini Mia sedang meniti karirnya bekerja di salah satu perusahaan ternama di Ibukota tersebut. Hafid yang telah terlebih dahalu menayakan alamat Mia kepada orang tuanya dikampung mendatangi tempat keidaman Mia. Mai agak terkejut dengan kehadiran hafid. Setelah mereka berbicara seadanya mengenai kegiatan masing-masing dimana Mia bekerja sebagai Bendahara Perusahaan dan Hafid sedang Menyelesaikan Pendidikan Dokter Spesialis tibalah masanya kembali Hafid mengutarakan pesaraananya kembali kepada Mia yang sudah lama dia harapkan sewaktu mereka masih duduk di bangku SMA. “Mia bagaimana dengan sekarang ini, apakah wakgtu sekarang sudah tepat buat mia meberima pinanganku, aku serius mia, kali ini aku bukan hanya ingin menerima cintamu, akan tetapi saya ingin langsung menikahi mu jika kamu siap untuk menerima saya” kata Hafid. Mia tidak bisa berkata matanya berkaca-kaca mendengar ucapak Hafid tersebut, terbsit rasa kagum di hatinya akan kesetian Hafid yang selalu mengarapkan cintanya daro dulu. Dengan terbata-bata Mia menjawab” Fit kamu itu adlah sahabat aku yang terbaik yang pernah ada, dan saat ini aku sangat tidak beralasan untuk menolak ponangan kamu, sebenarnya jujur saja aku juga punya perasaan ang sam pada kamu ketika kita sama-sama di bangku SMA, akan tetapi aku menolak perasaan tersebut karena bagiku pacaran itu bukanlah hal yang bagus, karena saya hanya ingin berpacaran setalah menikah, sehingga segalanya akan terasa sangat indah. Teimakasih telah sudi untuk menunggu cintaku dalam waktu yang sangat lama, dan sekarang aku siap untuk kamu pinang menjadi itri mu” , mendengar jawaban tersebut hafid sangat bahagai kerana dia akan mendapatkan perempuan yang salam ini selalu menyita ruang hatinya semenjak dia di SMA. 

Taklama kemuaid merekanpun menikah, dan hidup dengan bahagia dan dikarunia satu putra dan 2 putri, mereka hidup dengan lebih dari ukuran berkeculupan, Hfaid yang berprofesi sebagai dokter spesialis dan Mia kini mulai meniti perusahan sendiri dengan dukungan baik moril ataupun materil dari sang auaminya.        

terimakasih telah berkomentar
EmoticonEmoticon