Thursday, February 9, 2017

Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Inovasi Pendidikan.

Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Inovasi Pendidikaninovasi kurikulum Pendidikan adalah perubahan yang terjadi dibidang pendikan baik melalui intervensi ataupun dengan kesadaran akan perubahan itu sendiri, yang mencakupi tiga aspek dari kurikulum yaitu pendekatan, materi dan nilai. Sebagaimanan kita ketahui bahwa perubahan sebuah kurikulum pendidikan yang dipengaruhi oleh aspek inovasi berhubungan tidak hanya dengan cara orang berperilaku, tetapi juga berhubungan dengan cara mereka berpikir dalam menangani/menjawab berbagai isu-isu tertentu, perubahan tersebut tidak akan selalu bersifat kuantitatif, tetapi juga bisa bersifat kualitatif (Kennedy, 1988). Manajemen pengembangan kurikulum pendidikan membutuhkan keterampilan dalam mengatur dan mengorganisasi sumber materi, keahlian dalam manajemen perubahan kurikulum.
Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Inovasi
Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Inovasi

Para peneliti inovasi kurikulum umumnya sepakat bahwa perencanaan yang efektif sangat penting jika upaya implementasi dari inoovasi kurikulum tersebut dapat berjalan dengan sukses. Semua aspek perencanaan yang dibahas dalam perencanaan inovasi kurikulum harus berorientasi ke masa depan dan kesemuanyya tersebut meski terencana dengan rapi  (Michaletz, (1985 sebagai referensi dalam Henrichsen, 1989). Membuat perubahan dari sistem pendidikan tersebut membutuhkan masa yang panjang, kompleks, dan sulit dan sering memimbulkan konflik dengan yang diakibatkan oleh rintangan dan masalah yang tak terduga ( Fullan, 1982). Hal ini karena setiap inovasi adalah bagian dari beberapa sistem dan sub-sistem dan daerah-daerah yang pada pandangan pertama tampaknya memiliki sedikit kepentingan untuk dilibatkan dari proses inovasi pendidikan itu sendiri. Hal ini dapat mulai memiliki pengaruh yang besar terhadap tingkat penerima/sasaran dari  dari inovasi tersebut (Kennedy, 1987).
Hal ini menjadi semakin jelas bahwa upaya perubahan ini meliputi batas-batas keberagaman budaya, daerah, agama dan dapat menjadi faktor penentu untuk diterima ataupun tidaknya inovasi pendidikan tersebut. Kompatibilitas melibatkan sejauh mana potensi innovasi tersebut mampu mengadopsi samua keberagaman yang ada secara  konsisten dengan tetap melihat dan merujuk pada nilai-nilai yang ada dari pengalaman masa lalu' Henrichsen, (1989). Selain itu, Henrichsen juga menunjukkan bahwa ada dua jenis kompatibilitas yang diperlukan dalam proses pelaksanaan innovasi kurikulum pendidikan, yaitu: (i) kompatibilitas antara inovasi dan penggunanya, dan (ii) kompatibilitas antara sistem sumber daya dan sistem pengguna. Potensi ketidaksesuaian antara komponen-komponen ini akan terlihat. 

Mengamati bahwa bagaimanapun menguntungkan suatu inovasi pendidikan mungkin muncul dari perancangnya, nilai-nilai dan sejarah budaya sekitarnya akan menjadi pertimbangan serius sebelum bergerak maju dengan reformasi. Ada hampir kesepakatan bulat bahwa sistem pendidikan pada dasarnya merupakan perkembangan organik sejarah unik masyarakat dan budaya (Beauchamp, 1986, seperti yang disebutkan dalam Henrichsen, 1989). Oleh karena itu, sebagai Henrichsen benar menunjukkan, sejarah dan budaya harus menjadi latar belakang terhadap yang reformasi harus berusaha dan dasar-dasar yang di atasnya kampanye perubahan harus membangun. Untuk satu hal, filsafat pendidikan yang berlaku dari institusi tuan rumah atau negara-apakah egaliter atau elitis, otoriter atau partisipatif, berorientasi produk atau mendukung proses, pengetahuan-atau keterampilan berorientasi, mendorong pelajar, dan itu akan sangat mempengaruhi pelaksanaan ( Maley, 1984: 92). Selain itu, di banyak negara Asia, tekanan ujian, yang membentuk instrumen yang kuat dari sistem pendidikan, dapat memfasilitasi atau menghambat perubahan. Morris: 1985, (seperti yang disebutkan dalam Karavas-Doukas, 1998: 41) memberikan penjelasan tentang guru sekolah menengah di Hong Kong yang menolak sebuah inovasi menekankan gaya heuristik proses pembelajaran meskipun mengekspresikan sikap yang menguntungkan ke arah itu karena pendekatan baru tidak mengaktifkan guru untuk menutupi examanition berdasarkan silabus. Guru menyadari bahwa pendekatan baru untuk menjadi sepenuhnya disfungsional karena diperlukan mereka untuk mengabaikan harapan murid mereka, kepala sekolah dan rekan.

Tujuan dasar dari semua inovasi pendidikan adalah untuk membawa perbaikan dalam praktek kelas dan meningkatkan pembelajaran siswa. Namun, dalam upaya lintas-budaya di inovasi, hal itu tidak dapat diasumsikan bahwa siswa akan menerima inovasi asing tanpa bertanya atau merasa nyaman menggunakannya jika tidak cocok dengan gaya belajar 'mereka (Henrichsen, 1989: 90-91). Berdasarkan pengalamannya ruang kelas Asia, Maley menyajikan bahwa, profil yang paling umum dari harapan pembelajar 'sebagai berikut: "peserta didik yang mengharapkan guru untuk mengambil peran lebih besar di dalam kelas, yang berharap untuk memiliki buku dan belajar itu, yang percaya bahwa harus ada satu metode terbaik untuk digunakan yang akan ajaib (dan realistis cepat) membawa mereka ke tingkat tertinggi kompetensi, yang akan berharap untuk bekerja berjam-jam di luar kelas tetapi dalam mode menghafal agak tradisional, dan yang mungkin mengharapkan konten program yang sangat berbeda dari yang mereka ditawarkan "(Maley, 1984: 95).

Demikian pula, sedangkan guru merupakan faktor kunci dari keberhasilan pelaksanaan perubahan pendidikan, mereka diketahui telah didirikan, keyakinan tentang pengajaran dan pembelajaran performing dan peran guru dan peserta didik di kelas yang bercokol. Keyakinan ini atau 'teori' memandu perilaku penilaian, interpretasi dan kelas mereka. Jika ada ketidaksesuaian ada antara filsafat proyek inovasi dan teori-teori guru, guru akan cenderung menafsirkan informasi baru dalam terang teori yang ada dan akan cenderung untuk menerjemahkan ide-ide innovatory untuk menyesuaikan diri dengan praktek yang ada. resistensi guru sehingga dapat membentuk penghalang utama untuk inovasi pendidikan.

Bahkan lebih penting adalah mengembangkan perspektif berubah, jika perubahan yang nyata adalah untuk terjadi. Karavas-Doukas (1998: 38) katakan, "Terlepas dari mengakrabkan guru dengan implikasi teoritis dan praktis dari inovasi tertentu, pelatihan guru pada akhirnya harus berusaha untuk membuat guru inovator di kanan mereka sendiri." Difusi sastra inovasi memegang pengembangan 'kepemilikan' terhadap inovasi, yaitu, sejauh mana peserta merasa bahwa inovasi 'milik' mereka, sebagai faktor penting untuk keberhasilannya. Hal ini hanya dapat datang dari rasa pengalaman kepuasan dan pemberdayaan berasal dari langsung berpartisipasi dalam kegiatan proyek. Dari sudut pandang ini, maka, pelatihan guru karena secara definisi lain-diatur hanya dapat memberdayakan untuk trainee jika mengandung dalam dirinya sendiri benih self-regulation. Dia juga menunjukkan bahwa guru diberikan kesempatan yang luas untuk bereksperimen dengan ide-ide baru dan menjadi terampil dan percaya diri dalam menggunakan mereka. Dia mengutip Fullan dan Steigelbauer seperti yang disebutkan dalam Karavas-Doukas, secara ringkas mengatakan:

'Reformasi pendidikan tidak akan berarti apa-apa sampai guru menjadi simultan dan mulus penyelidikan berorientasi, terampil, reflektif, dan profesional kolaboratif. Ini adalah agenda inti untuk pendidikan guru, dan kunci untuk mewujudkan reformasi yang efektif bermakna'

Tampaknya satu set yang sangat menuntut harapan untuk lulus palung masalah inovasi samping untuk mendidik para guru, seperti kelas besar, berlebihan, kurangnya waktu dan sumber daya materi, kurangnya dukungan kelembagaan dan infrastruktur, dan sebagainya. Hal ini berlaku terutama guru yang bekerja di banyak konteks Asia Asia dan Tenggara.

terimakasih telah berkomentar
EmoticonEmoticon